Skip to main content

Posts

Showing posts from December, 2017

Tahun Baru Nan Hijau

Selamat Tahun Baru teman-teman. 
Mudahan 2018 membawa keberkatan, kekuatan, rezeki dan ikhlas hati - buat kalian dan diriku sendiri. Amiin..
Kisah pagi Sabtu yang lalu...

Tiga sekawan, seiman, sefahaman - terjebak penerokaan yang spontan. 
Niat sebenar bersarapan pagi, muncul idea pergi mendaki. Bukit Gasing nama diberi, menjadi pilihan tiga saudari.
Sesudah subuh pagi dimulakan, setengah tujuh kaki berjalan. Dua roti menjadi bekalan, setengah lapan bertemu teman.
Dengan Bismillah naik bertiga, tinggi rendah altitud dirasa. Sekejap kering lecah pun ada, berselut sedikit namun tak mengapa.

Tiga saudari. Beserta fakta sang labah-labah.
Kadangkala kaki tersadung, dek akar pokok yang elok terselindung. 
Bila difikir menjadi pengingat. Turun naik kemudian tersekat. Lumrah hidup, begitulah adat.
Di tengah hutan kami berhenti, duduk bertiga sekeliling diteliti. 
Sedang menjamah hijau pandangan, lupa sebentar kesibukan harian. 
Dongak ke langit terlihat kanopi, hijau menapis sinar mentari, jalur lengkok …

Bahasa Ketiga

Alhamdulillah setakat ini dalam hidup telah ku direzeki menguasai dua bahasa. Bahasa Inggeris dan Bahasa Ibunda.
Namun kebelakangan ini hati terpanggil-panggil untuk belajar bahasa ketiga. 
Dan yang paling kuat panggilannya adalah Bahasa Arab. Kekok rasanya bila membaca Al-Kitab namun tidak menguasai lingua franca-nya. 
Tidak dinafi, bahasa Arab dalam Al-Kitab tidak akan sesekali mampu ditandingi bahasa Arab perbualan hari-hari. Namun sekurangnya dapat juga ku fahami, buat modal lebih mengerti.
Teman-teman, punyakah kamu sebarang cadangan? Cara paling mudah (juga murah?) mempelajari Bahasa Arab. Ah, tidak patutku berkira dengan ilmu. 
Barangkali kalian ada cadangan, cara berkesan memulakan pelajaran? Silakan komen di kotak ruangan :).
Alasannya
Mengapa mempelajari bahasa? Barangkali sudah minatku dalam linguistik manusia. 
Ketika kanak-kanak dan remaja, tatkala perhatian selalu diralitkan dengan drama-drama petang pelbagai bahasa, aneka negara - cukup ringan lidahku mengikut-ikut bunyinya.
Wo …

Yang Terbiasa

Kita punya keluarga, saudara, teman mahupun kenalan. Bila ada yang demikian, pasti ada interaksi dalam berhubungan.
Pasti ada rasa kasih terhadap mereka, walaupun terkadang ditiup rasa tak elok dari hasutan dalaman. Namun bukan itu yang patut kita beratkan perhatian.
Lihat pada setiap kebaikannya. 
Kasih pasti berjangkit, bila datangnya dari ikhlas. Bakti berbalas atau tidak, bukan itu yang ingin dibekas. Cuma ingin diredhai oleh Yang Khas.

Guildford, UK, Sept. 2016: Berkeliarku di taman. Terbaca seketika. Bangku derma sang suami kematian isteri didedikasikan atas rasa kasih dan ingatan.
Kasih bagi setiap jenis hubungan ada cara ada syaratnya. Biar bijak mengguna. Yang lebih tua ada hormatnya. Yang muda ada haknya juga. Yang jauh ditanya walau sekali sekala. Saudara-mara rapat, namun tetap dijaga batasnya.
Mahram dan bukan harus diingat, walau selesa bukanlah syarat, untuk senang membuka aurat. Bukan untuk kalian sahaja, diriku juga tak harus melupa. 
Kadangkala terbiasa tanpa sedar, namun b…

Puisi Tak Pernah Kosong

Hidup ini tak pernah kosong. 
Setiap peristiwa yang hadir dalam hidup itu merupakan pengisian tersendiri oleh Yang Maha Esa dalam diri kita.
Mempersiapkan diri kita menghadapNya. Astaghfirullah..... bila mengenang betapa banyak diri ini khilaf terhadapNya. 
Memikirkan layakkah berada di TamanNya kelak, dengan amal yang iya dan tidak.
Tidak pernah kosong. Kita menang sesuatu hari ini, ada pengertianNya untuk kita. Mungkin terbit angkuh? Atau datang kesyukuran? 
Kita kalah sesuatu esok, ada pengajaranNya. Adalah mahu menyalahkan sana sini, ataupun muhasabah kembali kelemahan diri. 
Kita menang kembali. Ah, esok kalah pula. Dan menang semula. Begitulah kitaran sampailah muncul pengakhiran di dunia. Meter iman sentiasa ada turun naiknya. 


Saat diri terasa berat, timbang semula adakah kita ada menjauh dariNya? Saat datang ringan, mungkin ada kesakitan yang kita sabarkan, dilihat oleh Tuhan lantas Memudahkan.
Puitis kadangkala nukilanku. Bukan untuk jamuan pancing puji dan ampu, namun perkongsian m…

NikmatNya

Hidup adalah indah. Baik kehidupan di dunia mahupun di akhirat. Kerana apa?
Kerana kehidupan merupakan ciptaan Yang Maha Pencipta. Sesungguhnya segala yang diciptakanNya adalah sempurna. Segala puji bagi Sang Pencipta, Maha Agung dalam segala sifatNya.
Walaupun hidup tidak selalunya nampak sempurna di mata 'yang dicipta',  hidup itu adalah ujian sempurna oleh Yang Maha Esa. Buat hamba yang diberi hak merencana untung nasibnya, bekal selepas mati di dunia sementara.
Sesungguhnya ketidaksempurnaan itu berpunca dari keterbatasan manusia, sang dicipta - mata kepala, mata hatinya. 
Sedangkan Sang Pencipta, tidak mungkin terbatas sifatNya.


"It is not that the eyes cannot see, but it is the hearts that are blind." 
Kita lihat pada dunia, banyak tanda-tanda kekuasaan Yang Maha Esa dihampar di depan mata. Namun pancaindera tak terkejar menyaksikannya. 
Lihat pada dunia, banyak sekali nikmat yang dikurniakannya. Namun lidah, tak terkejar mensyukuriNya. Subhanallah, Alhamdulillah, All…